Tuesday, July 29, 2008

Roadl Dahl's

Jika dihadapkan pada pertanyaan “Siapa penulis favoritmu?“ , tanpa berpikir lagi yang akan saya ucapkan adalah Roald Dahl. Cerita yang ditulis oleh bapak yang satu ini memang menyenangkan untuk dibaca. Tidak peduli kebanyakan cerita yang ditulis untuk anak – anak. Dibandingkan dengan penulis lainnya, jumlah buku Roald Dahl di rak buku jauh lebih banyak. Beruntung beberapa karyanya telah diterjemahkan ke bahasa indonesia. Rasa terima kasih juga tak henti – henti saya ucapkan pada Kobo yang selama dua tahun berturut-turut selalu menjadi buku-buku Roald Dahl yang belum diterjemahkan sebagai kado ulang tahun.


George Marvellous Medicine

Penulis: Roald Dahl

Ilustrator: Quentin Blake

Penerbit: Penguin Group

Cetakan: 2007

Tebal: 122 hlm


Di hampir semua buku yang bercerita tentang seorang nenek dan cucunya, dapat dipastikan kasih sayang tak henti – hentinya dicurahkan kepada sang cucu. Sayangnya hal itu tidak terjadi pada nenek George. Tak sekalipun perempuan tua yang menghabiskan seluruh waktunya dengan mengeluh dan menggerutu ini menunjukkan rasa pedulinya pada cucu satu-satunya, George. Karena ia hanya memperhatikan dirinya sendiri. Jangankan menanyakan kabar, mengajak George bermain saja tak pernah. Tak heran jika George pun tak pernah menyukai neneknya.

George tak daat berbuat banyak untuk menghadapi kelakuan neneknya yang menjengkelkan. Sampai suatu hari ketika di rumah hanya ada George dan neneknya. Seperti biasa celotehan demi celotehan yang menyakitkan telinga terdengar dari mulut neneknya. Bahkan hari itu nenek George terlihat sangat menyeramkan dan berhasil membuat George ketakutan.


Tingkah nenek yang keterlaluan membuat George semakin benci padanya dan akhirnya memutuskan bahwa neneknya harus diberi pelajaran. Setelah beberapa saat memikirkan berbagai rencana, George pun mengambil satu yang paling aman. Secara sembunyi – sembunyi ia mengumpulkan semua bahan yang akan di ramu menjadi obat yang benar-benar dahsyat dan tentu saja mujarab. Sebegitu dahsyatnya sehingga dijamin sang nenek tak akan berkutik.




Fantastic Mr. Fox

Penulis: Roald Dahl

Ilustrator: Quentin Blake

Penerbit: Penguin Group

Cetakan: 2001

Tebal: 200 hlm



Di sebuah lembah, terdapat tiga peternakan yang masing – masing dimiliki oleh Mr. Boggis, Mr. Bunce dan Mr. Bean. Mr. Boggis memiliki peternakan Ayam, Mr. bunce memelihara bebek dan angsa sedangka Mr. Bean tak hanya memelihara kalkun namun juga memiliki kebun apel yang luas. Sayangnya mereka bukanlah pria yang dermawan. Lebih parah lagi mereka adalah pria-pria yang tidak jujur. Bahkan semua orang sepakat bahwa mereka adalah sekumpulan peternak jahat.

Berkumpul bersama setiap malam menjadi suatu rutinitas bagi mereka. masing – masing dari mereka memengang senjata api yang akan digunakan untuk berburu Mr. Fox, yang telah lama menjadi musuh bebuyutan mereka. Tindakan mereka beralasan. Mr. Fox selama ini selalu berhasil mencuri hasil ternak dan kebun mereka.

Awalnya mereka tak pernah berhasil menjebak Mr. Fox. Karena Mr. Fox adalah rubah yang sangat pandai. Namun suatu malam, mereka berhasil melukai Mr. Fox. Tak hanya itu, mereka bahkan merusak sarang Mr. Fox sehingga memaksa seluruh penghuni pindah untuk mencari tempat yang lebih aman.

Selama beberapa hari setelah kejadian , Mr. Fox tidak keluar dari sarang. Karena ia tahu bahwa ketiga petani jahat itu masih menunggunya. Sayangnya persediaan makanan makin menipis dan memaksanya memikirkan cara lain untuk memperoleh hasil ternak dan kebun para petani jahat.




The BFG

Penulis: Roald Dahl

Ilustrator: Quentin Blake

Penerbit: Penguin Group

Cetakan: 2001

Tebal: 88 hlm


Sophie adalah satu dari puluhan anak yang tinggal di panti asuhan. Tinggal di tempat itu bukanlah hal yang menyenangkan. Sophie tahu ia tak punya banyak pilihan. Namun ia tak pernah berhenti berharap suatu hari ia akan meninggalkan panti asuhan, tempat ia di besarkan.


Tak dinyana, suatu malam keinginannyaterkabul. Di saat semua penghuni panti asuhan telah tertidur pulas, Sophie malah terjaga. Suasana saat itu memang sedikit berbeda dari malam – malam sebelumnya. Dari kejauhan, Sophie dapat mendengar suara aneh yang membuatnya penasaran. dengan hati – hati ia meninggalkan tempat tidur dan menuju jendela untuk mengintip. Ia dapat melihat dengan jelas seorang pria dengan ukuran tubuh yang sangat besar mengendap-endap disalah satu jendela milik tetangganya. Ia tak sedang bermimpi dan yakin bahwa pria yang dilihatnya adalah raksasa.


Sophie tak dapat menyembunyikan rasa takutnya. Bahkan dibalik selimutnya ia masih saja gemetaran. Tiba – tiba dari luar jendela, satu tangan raksasa menjulur masuk. Meraih badannya yang kecil.. Raksasa itu ternyata tahu bahwa Sophie telah melihat gerak geriknya. Sophie memang ingin meninggalkan tempat itu. Namun tidak dengan cara seperti ini.

1 comment:

storilicious said...

Whoaa... aku ngga nyangka akan menemukan teman yang betul2 punya kesenangan sama di sini.
Roald Dahl is the greatest Children Book writer ever!
Senangnya... Buku favoritku James and the Giant Peach.