Thursday, September 20, 2007

Review: Molly Moon Stops The World - Georgia Byng



Molly sangat menikmati kehidupannya yang baru bersama Mrs Trinklebury, Nockman, Rocky, Petula dan 9 anak lainnya di Happiness House, Panti Asuhan yang dulu bernama Hardwick House. Semuanya berubah setelah Molly dan Rocky kembali dari New York, setelah Molly menyadari hal yang dilakukannya untuk mencari ketenaran dengan kekuatan hipnotis yang dimiliknya hanya membawa masalah besar. Molly berjanji tak kan lagi menggunakan kemampuan hipnotisnya.

Beberapa bulan setelah kejadianya yang menghebohkan warga kota New York itu, tiba tiba melalui surat Molly dihubungi oleh Lucy Logan, cicit dari penulis Buku Hipnotisme. Padahal beberapa bulan lalu ia menghilang secara misterius. Lucy meminta Molly untuk menemuinya secepatnya.

Betapa kagetnya Molly ketika melihat keadaan lucy yang berantakan. Tubuhnya dibalut oleh perban. Lucy menceritakan semuanya. Semua luka yang dideritana adalah karena perbuatan Primo Cell, Jutawan Amerika. Tak hanya itu, dari lucy, Molly tahu bahwa Davina Nuttell yang diculik sekarang berada disuatu tempat yang hanya diketahui oleh promo cell dan anak buahnya. Tidak hanya itu, beberapa artis, Politisi dan tokoh tokoh berepngaruh lainnya telah dihipnotis Primo untuk menambah nilai kekayaannya, dan yang paling para adalah untuk membantunya mewujudkan mimpinya menjadi Presiden Amerika Serikat. Karena itulah, Lucy meminta Molly untuk membantunya menghentikan tingkah gila Primo Cell.

Rencana pun disusun. Molly tentu saja mengajak Rocky dan Petula, anjing pugnya.. Untuk menyamarkan kedatangan mereka , Mrs Trinklebury, Nockman, Gemma, Gerry, dan Roger ikut serta dalam perjalanan mereka menuju Los Angeles, kota dimana Primo Cell melaksanakan aksinya Tentu saja Molly harus menggunakan ilmu hipnotisnya dari bandara hingga mansion tempat mereka menginap.

Tidak susah menemukan markas besar milik Primo Cell. Dengan mudah Molly ditemani Rocky, Petula dan Nockman berhasil masuk. Tentu saja dengan menghipnotis penjaganya. Dari penyusupan itu, mereka mengetahui daftar artis yang berada dibawa pengaruh Primo Cell. Mengetahui semua file tersebut, Molly dan Rocky kembali menyusun rencana berikutnya. Merea bermaksud untuk membebaskan semua orang orang terkenal itu dengan ikut serta dalam Academy Award yang berlangsung dalam waktu dekat.

Sayanganya semua tak segampang yang dipikirkan Molly. Walaupun berhasil menghipnotis beberapa aktris, sutradara, produser dan orang penting lainnya dan memperoleh beberapa informasi, namun tak satupun yang berhasil ia bebaskan dari pengaruh Primo Cell. Rockypun mengalami nasib yang sama. Nampaknya Molly tak dapat memandang Cell sebelah mata. Kemampuan hipnotisnya sangat kuat. Bahkan jauh lebih hebat dibandingkan Molly.

Diluar dugaan, Primo Cell ternyata mengenali Molly. Walau hanya sesaat, ternyata tak mudah melupakan aksi panggung Molly di New York. Primo Cell bahkan mengundangnya turut serta dalam pesta setelah Academty Award selesai. Kesempatan ini tak dibuang oleh Molly dan Rocky. Mereka mulai melakukan penjelajahan baru di rumah mewah milik Primo Cell. Pencarian mereka membuahkan hasil. Buku – buku hipnotis milik Primo Cell berhasil mereka temukan.

Keesokan harinya Molly dan Rocky kembali ke rumah mewah itu. Sayangnya kali ini Molly tertangkap tangan. Dan tak ada hukuman yang pantas bagi orang yang mengetahui rahasia Primo Cell selain kematian.

**

Buku kedua Molly Moon ini menurut saya jauh lebih Seru. kejutan. Masa lalu Molly juga terungkap di sini. Ternyata Ilmu Hipnotis benar benar gelap. Pantasan saja semua orang termasuk saya takut jika suatu hari betemu orang yang menggunakan ilmu hipnotis untuk melakukan hal yang tidak tidak. Inginrasanya mengetahui caa untuk menghindar dari pengaruhnya.

Tidak  sabar rasanya menunggu buku ketiganya. Semoga saja warna sampul yang dipilih berikutnya warna hijau. Ngga masalah deh agak sedikit menyilaukan mata. Sepeti sampul sampul sebelumnya, Pink Dan orange yang menyala. 

Saya sempat bertanya-tanya, apakah itu salah satu cara untuk menghipnotis para pembaca. Mungkin saja.

Molly Moon Stops The World
(Molly Moon Menghentikan Dunia)
Georgia Byng
Alih Bahasa : Poppy Damayanti
Cetakan I, April 2007
Tebal : 384 hal