Tuesday, January 15, 2008

Review: The Liebermann Papers: A Death In Vienna - Frank Tallis


Charlotte Lowenstein, seorang wanita ditemukan tewas dengan luka tembak di ruangan yang terkunci dari dalam. Pesan terakhir yang ditulis oleh Fraulein Lowenstein memberi kesan bahwa wanita cantik ini bunuh diri. Namun dalam sekejap semua kesimpulan tersebut menguap, karena senjata yang seharusnya berada didekat mayat wanita cantik ini tidak ditemukan. Satu demi satu orang dekat Fraulein Lowenstein mulai diinterogasi untuk mencari tahu lebih lanjut siapa pembunuh wanita cantik ini.

Di tengah kebingungannya, Inspektur Oskar Rheinardt meminta bantuan sahabatnya, sang psikiater muda Max Liebermaann dikenalnya memiliki ketajaman analisis. Penyelidikan terus berlangsung sementara otopsi terhadap mayat Fraulein Lowenstein. Penyebab kematian adalah sebuah peluru yang menembus jantungnya. Yang mengejutkan adalah tak satu pun peluru yang ditemukan dalam tubuh korban.

Ada apa sebenarnya dibalik semua peristiwa ini? Benarkah semua hal ini disebabkan oleh kekuatan supernatural? Semuanya coba ditepis oleh Inspektur Rheinhardt dan Dr Liebermann. Satu demi satu tersangka, yang tidak lain adalah orang-orang yang menghadiri pertemuan yang diadakan oleh Lowenstein setiap kamis malam di apartemennya, diinterogasi. Semua bukti dan jawaban-jawaban dari para tersangka yang terkumpul dianalisa dengan hati – hati. Dan ketika semua masih jauh dari kesimpulan, secara mengejutkan korban lain berjatuhan. Semua membuat Inspektur Rheinardt dan Dr Liebermann dipaksa berlari lebih cepat untuk mencari kunci dibalik semua misteri ini.
Selain dipusingkan oleh masalah kematian di ruang tertutup ini, Dr Liebermann juga harus menghadapi atasannya yang terlihat tak menyukai caranya menangani pasien. Bahkan mengatasi perasaan yang tiba-tiba timbul ketika berhadapan dengan pasiennya, Miss Lydgate dan menimbulkan setumpuk keraguan terhadap keputusan yang telah dibuat sebelumnya.

**

Tidak mudah untuk menuliskan review buku yang satu ini. Banyak hal yang membuat saya menunda selama beberapa bulan untuk menyelesaikannya. Tak ada masalah dengan terjemahan karena saya benar-benar menikmati setiap kalimat yang tertulis di setiap lembaran dan tentu saja membuat saya penasaran dengan semua musik klasik yang mengalun. Atau mungkin karena kekuatan supernatural yang membuat tangan saya menjadi kaku? 

Misteri pembunuhan ruang tertutup ternyata bukan hanya milik Conan/ Shinichi dan Kindaichi. Semua bahkan tampak lebih rumit dibandingkan semua trik yang telah dipecahkan oleh keduanya. Sebelum menyelesaikan buku ini sampai lembaran terakhir saya mulai membayangkan cara –cara yang mungkin saja ditempuh oleh sang pembunuh dengan semua hal yang dijelaskan oleh kedua detektif muda itu. Walau ternyata semua jauh berbeda. Soal tebak menebak saya memang sedikit payah.

Buku kedua dari perjalanan Dr Libermann sudah menunggu. Apakah cerita berikutnya akan serumit misteri yang menyelubungi kematian seorang cenanyang atau malah sebaliknya? Semua itu hanya bisa terjawab dengan melahap semua kata disetiap lembarannya
.
The Liebermann papers : A Death In Vienna
Penulis: Frank Tallis

Penerjemah: Esti. A. Biduhabsari

Penerbit: Qanita

Cetakan: I, Maret 2007

Tebal: 580 Hal.

2 comments:

baidOEri said...

kayaknya seru ceritanya
tapi mirip-mirip agatha christi ya?

apa yang membedakan?

ally_fier said...

Penuturannya agak beda. Dan tentu saja yang bikin beda tuh Mr Liebermann-nya

^_^